Bergen dan Bukitnya

kota Bergen yang berbukit
Suatu sore yang nikmat di meja kantor di ibukota Swedia yang menyenangkan, skype tetiba kelap kelip. Roby si rumet gue ngabarin kalo ada tiket Norwegian ke Bergen yang murah, dari jumat sampe minggu. Divisi saringan di otak gue langsung bekerja dengan sigap. Apa jalan-jalan ke Bergen itu keputusan yang baik? sebenernya abis Mei kemarin ke Interlaken, Swiss, (ke Bergen bulan juli), semua keinginan jalan-jalan gue sirna. Rasanya pengen aja terus-terusan inget perjalanan di kota itu. Bagus banget sih. Dan sejak itu juga gue jadi sadar kalo gue lebih tertarik jalan-jalan ke alam daripada di kota.

Bergen itu,
- Kota kedua terbesar di Norwegia. jadi termasuk kategori kota
- Harga harga lebih mahal dikit dari Swedia
+ Ada bukitnya
+ Harga tiket lagi murah

Sore nya si rumet ngasih bahan bahan pertimbangan. Mungkin dia bisa telepati, jadi tau kalo gue lagi mikirin apa ada alam disana, dia ngirim brosur digital tentang peta Floien, salah satu bukit di kota Bergen. Sebelumnya gue sempet liat peta kota Bergen di Google Map. Itu hal pertama yang gue lakukan kalo gue lagi mempertimbangkan, liat apa ada banyak bukit, atau air (danau, sungai) di sekitarnya. Nah si Bergen ini ada dua bukit di dekat kotanya, Floien dan Ulriken. Floien sekitar 400an meter, dan Ulriken 632 meter, ngga terlalu tinggi. Nah di peta si robi ini, ada 10 jalur trekking, diurut berdasarkan kesulitan termudah. Rute nomor 10 nya itu menarik banget. 18 km, mulai dari Floien, nembus ke Ulriken. Pas gue baca, gue langsung, "wow ini menarik", pengen nya ngomong gitu dalam bahasa Swedia, tapi karena gue masih bisanya cuma satu dua tiga doang, jadi ya kembali ke bahasa ibu aja. Nah jadi si rute nomor 10 itu dapet 2 bukit sekalian, dan tertulis, "diffulty : moderate/hard" , wow ini lebih menantang lagi. Ga lama setelah itu gue udah berkutat dengan website pembelian tiket pesawat. 

Apa bisa gue jalan 18 km naik turun bukit sambil puasa?

Tantangannya lumayan sih. Udahlah di eropa utara ini puasa 20 jam, lalu nanti akan jalan jauh dan naik turun dan ga sedikitpun bisa minum. Karena gue orangnya suka menantang diri (ngga termasuk yang berbau tinggi, atau hantu, itu gue paling pengecut se-pancoran), gue memutuskan untuk hajar aja. rencana gue adalah mau bawa bekal nanti selama trekking. kalau udah ga memungkinkan, gue pasti makan dan minum dan membatalkan puasa.

Sampai di Kota Bergen yang Berbukit

jumat sore sekitar jam 3 kami sampai di Bandara. oh ya selain gue dan rumet, ada juga si Ivan. dia udah beberapa kali jalan bareng sama gue, terakhir ke Milan. dia lumayan awesome  karena siap menerima hal baru. Lanjut, dari bandara naik bis ke pusat kota. sekitar 25menit-an gitu. Dan ternyata jauh lebih kota daripada yang gue kira. di terminal bis sepandang mata memandang, rumah aja yang keliatan. Untung ada bukit menghias di ujung ujung kota. Jadi masih ada ijo nya dikit. 

Dari terminal bis kan kami mau ke rumah Thomas, nginep nya disitu. Di peta, keliatan kami akan ngelewatin satu taman, bagus kan tuh harusnya. pas kami lewat ada bule lagi jogging, ngeliat kami dengan heran, trus dia berenti, "This is not a good place for tourist", gue cuma melongo aja. "hah?" sambil jalan lagi, di ujung mata keliatan ada orang lagi nyuntik. ada yang kumpul kumpul dengan kaya setengah sadar. Pas sampe di rumah Thomas, baru dia cerita, itu taman yang banyak orang pake narkoba. gue langsung namain itu "Taman Narkoba", dan ga lagi deh lewat situ. Untung aman tadi ga disuruh beli, nyoba, atau gimbalin rambut. 

bale bale bunga
Sore itu sampe malem kami keliling kota, ke blue square, air mancur kota, ada bale-bale bunga gitu juga. asik deh. udah gitu kayanya panasnya sampe 29 derajat celcius. panas banget, tapi karena selama ini di eropa utara dingin terus, gue jadi menikmati panas kaya gini. bibir pun sumringah terus. maklum uda setengah bule, kalo gue ga item gini pasti uda berjemur dari tadi kaya bule bule.

Ambil peta di pusat informasi Bergen, trus pulang dan masak untuk buka puasa. trus tidur deh. Oh kamar kami ini di loteng gitu kan, ada bagian atapnya yang jadi kaca, bisa digeser, jadi bisa liat langit. keren ! 

Setiap perjalanan biasanya gue punya misi. dan misi gue kali ini ada dua. trekking rute no.10 di Floien dan sepedahan ke selatan. karena kami pulang minggu malam, jadi trekking gue jalanin sabtu, dan sepedahan hari minggu. rencana yang awesome

Oiya dalam perjalan kali ini gue juga membawa serta si ninja keren gue, si Kakashi. dia udah minta ikut dari kapan tau. kayanya sempet marah juga karena ga diajak ke swiss. Kali ini dia minta ikut, PLUS mau di highlight di album foto. BM banget. (banyak mau)

rute nomor 10

sabtu paginya kami keluar bareng dari rumah. tapi roby dan si ivan hari ini akan cruise, berkapal pesiar di sungai Norwegia. kalo pada belom tau, Norwegia itu terkenal banget sama Fjörd nya. Fjord itu sungai yang kalo kita naik kapal disitu, kiri kanannya diapit gunung gunung tinggi yang indah. Sungainya ini pun ga cuma di deket laut, tapi menjangkau daerah dalam Norwegia. sesuatu yang awesome deh pokoknya. Nah tapi karena itu ga masuk misi gue, atau lebih tepatnya karena untuk cruise itu satu orang ongkosnya 500 NOK (norwegian kronor), gue memutuskan untuk tabungin aja duit itu ke rekening siap kawin gue, dan trekking aja, yang gratis.

Naik ke Floien pake cable car, lift lift kereta gitu. diatas main main bentar sama ivan dan robi. foto-foto sama Troll (boneka kurcaci ala mitos eropa utara). Jam 1 tepat kami pisah. Mereka turun ke Bergen lagi, dan gue menarik nafas panjang, ngatur posisi peta di kantong agar mudah dijangkau, dan mendudukkan kakashi diantara punggung dan tas gue. Mulailah gue di jalur nomor 10.

seperti selama ini gue trekking, pasti dimulai dengan jalan besar dulu. kira kira mobil masih bisa lewat. walaupun gitu sih, jalanan udah langsung, ngga gitu curam kok. Di beberapa tebing yang menghadap ke pemandangan terbuka, selalu ada tempat duduk yang manis. ini keren banget sih kalo menurut gue. bisa untuk istirahat, atau untuk duduk-duduk cari inspirasi. Dan ga ketemu tuh sampah sampah kaya botol aqua, atau kertas tisu. bersih. 

Setiap papan penunjuk selalu gue perhatiin, ngecek agar jalan ga salah dan gue suka membiasakan ga selalu liat peta. Satu ketika ada papan yang tulisannya bukan arah bukit tapi bahasa Norwegia yang gue gatau artinya. arahnya yang ditunjuk ngga sama dengan arah tujuan gue, tapi gue entah kenapa merasa mau ngecheck. akhirnya gue jalan ke arah si penunjuk itu. Eh rupanya ada danau. bagus lagi, posisi mataharinya pas, sehingga mendukung untuk foto yang azik.

danau yang pantulannya azek
Gue juga berenti sebentar untuk merhatiin foto yang barusan gue jepret. Mungkin ga sih si Dai ini sebenarnya emang hidup? Dai itu nama kamera gue. agak animisme memang, gue namain benda benda favorit gue. Tapi dari waktu awal megang Dai, kualitas jepretannya sekarang kok tambah bagus. Malah beberapa sesi terakhir ini gue ga ngedit fotonya sama sekali. Jadi mikir, mungkin aja dia itu kaya di game RPG (role playing game, petualangan), makin sering dipake, makin nambah level. Ah sudahlah.

base pertama akhirnya sampe juga. Brushytten. Kabin kecil dibawah bukit yang tinggi. Dari arah rumput rumput ada bunyi lonceng2, bikin gue nengok kesana. ternyata ada domba domba lagi pada makan. loncengnya ada di masing masing domba. krincing krincing. domba yang awesome. lebih awesome lagi kalo ditambah "guling" dibelakangnya.

kali ini jalanan nanjaknya dengan bukit di kanan, tapi di kiri pemandangan terbuka. ada danau besar dibawahnya. tinggi. jadi gue jalan di kanan banget jalan. ya untuk jaga jaga aja, kita kan harus selalu hati hati di negeri orang. trus baru gue ngomong gitu dalam hati, ada anak kecil dengan riang main main di pinggiran tebing di kiri itu, ktawa ktawa. oke fine, itu faktor genetik bule *masih pembelaan*

pemandangan yang awesome

di satu bagian bukit, gue liat di bukit yang lebih tinggi ada batu bertumpuk gitu, ada banyak bule lagi berdiri disitu. gue kira itu adalah salah satu landmark. ada fotonya juga di website website review Bergen. jadi gue juga naik ke atas situ dan foto itu batu bertumpuk. kita sebut aja BB biar hemat huruf (prinsip sms jaman dulu). danau danau mulai semakin banyak. Dan dengan cuaca begini pun, diatas bukit banyak angin, jadi pas banget. alhamdulillah.

papasan dengan bapak dan anak cowonya yang lagi sepedahan. gue pikir, wih keren juga nih bapak-anak, jalanan berbatu gini dia hajar juga. 2-3 km dari pas ketemu mereka, papasan lagi sih, mereka balik arah. gue mencoba untuk positif thinking, mungkin mereka bukan nyerah, tapi emang cuma iseng tektok. atau mereka mau mata-mata-in gue?

bukit bukit hijau dengan rumput halus keliatan di jauh. pemandangan nya makin indah. gue mulai makin sering jeprat jepret. si kakashi pun merengek minta difoto. 



rutenya lebih sulit dari yang dibayangin ternyata. beberapa jalan itu batu banget dan ada tanjakan dan turunan yang curam sampe harus manjat atau meluncur pegangan. makin tinggi naiknya, makin keren pemandangannya. arahnya pun ga gitu susah karena ada papan penanda. dan si BB, batu bertumpuk yang kirain landmark, ternyata banyak dimana mana ada, dijadiin sebagai penanda rute pula lagi. 

oiya lupa cerita, si Bergen itu juga terkenal sebagai kota hujan. konon katanya curah hujannya itu 200 hari pertahun. lebih dari setengah tahun kan tuh. Uda gitu bukan jenis hujan di Stockholm yang malu malu dan untuk orang indonesia cuma dikategorikan gerimis, katanya disini hujannya lebat. kaya di Jakarta. Gue pun sebagai pejalan kaki kacangan, mau juga mengantisipasi kemungkinan kalo hujan pas gue lagi jalan diatas bukit. karena tempat neduh ga ada, pohon pun ngga ada. jadi gue bawa plastik gede di tas, handuk, dan pakaian ganti. skenarionya, kalo hujan ditengah jalan, gue lepas spatu dan masukin ke plastik, trus taro tas. dan abis hujan reda dan gue basah kuyup, gue pake spatu lagi, keringin badan, dan ganti pakaian kering. awesome kan tuh. (padahal biasa aja). ya pokoknya lebih mending daripada gada, atau daripada pake garem ala pawang hujan.

Karena danau diatas sini itu ada dimana-mana, dan semuanya bening, cakep, sekali lagi animisme gue muncul dan bagi gue, mereka itu memanggil-manggil untuk diceburin dan diberenang-in. gue pun uda bawa setelan untuk renang sebenarnya. Dalam pikiran gue, panas panas gini renang di danau kan seger. Ternyata eh ternyata, di semua danau diatas bukit, ada larangan berenang. karena semua danau disini adalah sumber air minum bagi kota Bergen. oke fine, alasan yang masuk akal. Gue cuma duduk duduk aja deket danau nyanyi lagu ninja hatori.

Udah sekitar 5 jam dari gue jalan di awal tadi. Udah berhenti dua kali untuk istirahat. si BB tadi itu berguna juga ternyata. Karena matahari di satu sisi, sisi lainnya itu adem dan bikin bayangan yang lumayan panjang. Akibatnya, gue pun bisa rebahan di bayangan itu dan memandang awan di atas berjalan. Damai, kak. 

Ditengah jalan, peta gue bilang kalo ada satu bukit yang tertinggi di Bergen. Kalau Ulriken itu 632m dan sering disebut sebagai puncak tertinggi di Bergen, tapi sebenarnya spot ini 642m, lebih dikit, cuma karena letaknya ditengah dan sulit dijangkau, jadi sering disebut ulriken yang tertinggi, mungkin karena ada cablecar dari Bergen kesana, jadi bagus dan membanggakan untuk turis. mungkin lho ya. 

Di spot 642m ini ada plakat di batu bertumpuk. Bahasa Norwegia, jadi gue ga mengindahkan untuk mengartikan. Sempet duduk disana bentar sambil denger lagu. Kaki uda mulai goyang goyang kecil.


kakashi bergaya di jalan

bule bule bersantai di pinggir tebing
Mulai sampe ke teritori bukit kedua, yaitu Ulriken. ini udah lebih dari setengah jalan nih. Tadi dijalan sempet ketemu beberapa hal menarik. Ada domba domba lagi minum air di danau. Ada yang lagi makan rumput di tepian tebing, curam dan disenggol dikit jatoh sebenernya, tapi dia santai aja makan dengan mata kebuka setengah. ngeliatin gue dengan ga takut. kalo gue ga buru-buru dan jago manah, mungkin uda gue panah dan jadi gulai tuh. oh no, ini akibat puasa. 

Ada juga pas gue lagi turun pelan pelan di sebuah turunan curam, ada bapak sama dua anaknya yang masih kecil. ini anak super kali yak, gue uda cape gini dia masih seger aja. Trus ada juga mas-mas yang bingung. papasan dijalan, dia bawa sepeda, dia nanya gue, "eh ini jalanannya bebatuan terus kaya gini ya?". gue merasa beruntung jalan kaki dan bukan naik sepeda. dengan bukit dan jalanan batu kaya gini, banyak yang mengharuskan kita angkat-angkat sepeda. Gue jawab dia dengan jujur. "iya sebenernya masih agak jauh lagi exit floien nya", dia cuma geleng-geleng. gue semangatin juga sih. semoga berhasil bang!

Ulriken sebentar lagi tapi jalanan bukan makin oke malah makin batu. dan penanda jalan juga kok ilang ya. gue sempet nyasar bentar. untuk ketemu domba lain yang mengembik-embik, dan gue mentranslatenya sebagai pemberitahuan salah jalan. Batu nya makin bikin mau koprol turun dari Ulriken. Udah hampir jam 8 sore (karena musim panas, jadi magribnya baru jam 10 lebih nanti) dan gue masih belum selesai ini trekkingnya.

Dengan segenap kemampuan dan kaki yang udah nangis kalo dia bisa nangis, akhirnya sampai juga dibawah dan kota Bergen lagi. Alhamdulillah. Deprok bentar di rerumputan. ternyata kalo kita yang pijit betis sendiri itu ga ngaruh ya. 

Jam 10 tepat akhirnya sampai di rumah lagi. udah pasti ga ngelewatin taman narkoba lagi kali ini. Tepat pas jam buka puasa. Nikmatnya ! dan gue seneng ternyata sanggup juga puasa puasa jalan jauh gitu. Plus pemandangan tadi itu sesuatu banget. Foto di Dai gue ulang ulang liatnya. adem. Dan karena gue orangnya kalau ada yang nikmat, gue milih untuk diam dulu dan menikmati, jadi gue membatalkan rencana sepedahan di hari minggu nya. mau tetep main sama kenangannya dulu. #azek

terima kasih sudah membaca !

domba (guling)

0 comments: