Taman Nasional Fulufjället

pemandangan sore di Fulufjället

Sejak gue migrasi sebentar sebagai TKI di Stockholm ini, gue mulai terpengaruh gaya hidup sehat orang-orang sini. Mulai dari jalan kaki, olahraga, makan sayuran, kurangin mecin, termasuk jalan jalan di hutan. Iya orang sini bikin sedemikian rupa hingga banyak hutan hutan besar sampe kecil yang bisa kita jalan-jalan-nin. Atau bahasa kerennya, Hiking. 40 menit dari kota Stockholm aja, ada Taman Nasional (TN) yaitu hutan besar yang keliling rute panjangnya bisa 45 km. Karena gue orangnya ngga gampang puas, gue pun mulai cari cari lagi tentang hutan-hutan lain yang ada di Swedia. Ternyata mereka punya sekitar 24 Taman Nasional. Ada yang kecil, ada yang gede. Lokasinya aja paling yang agak jauh dan kadang gada transport, atau mungkin juga karena gue nya aja yang pelit dan ga mau keluar duit.

Singkat kata, ada nih satu Taman Nasional yang kayanya oke banget, namanya Fulufjället. Iya a nya emang harus ä gitu. Biar keren. Dan itu dibacanya kira kira, fulufiyelet. Azek banget ga tuh. Lokasinya di Swedia tengah bagian barat, yang nyambung ke perbatasan Norwegia. Kenapa Taman Nasional ini spesial? Ada dua alasan utama. Pertama, disitu ada air terjun tertinggi di Swedia, namanya Njupskär. Kedua, ada pohon tertua di dunia. Versi asli, bukan versi on-the-spot. Nih liat disini. Umurnya 9550 tahun men ! 

Jadi dari waktu gue tau soal dua faktor itu, gue uda pengen kesana. Cuma selalu aja ada kendala yang menghambat (baca:bokek). Sampai satu ketika di sore hari, temen gue ngepost, ”Gue weekend ini kosong nih, pengen deh coba jalan ke hutan di luar kota. Enaknya kemana ya?” , gue melihat ini kaya melihat secercah harapan, dan juga tanda dari tuhan. Ini mungkin takdir gue, di kode-in supaya gue jalan. 

berangkat menuju Fulufjället

Jumat siang itu berbekal izin pulang cepet dari bos gue, gue sama Pablo naik kereta dengan riang. Dari Stockholm menuju Mora. Dari Mora lanjut naik bis menuju Särna. Itu kota terakhir yang ada halte bisnya, dari sana masih 31 km lagi menuju pintu gerbang Taman Nasional Fulufjället. Si Pablo ini mahasiswa asal Madrid, Spanyol, yang lagi magang di satu kampus di Stockholm. Tingginya segue, kurus juga kaya gue, tapi jelas, dia lebih putih. Gue ga sedih, karena ini Stockholm, makin item makin eksotis. 

rumah rumah cakep di sekitar Mora

Kami turun bis jam 1830. Agak dingin juga ternyata, karena dia datarannya lebih tinggi. Untung matahari musim panas lagi mentereng, jadi menghangatkan. Rencana awal kami mau jalan kaki sampai ke dalam Taman Nasional, mungkin sekitar 4 jam, tapi untungnya ada Sebastian, salah satu staff Fulufjället yang mau jemput kami di Särna. Nah ngomong-ngomong jalan kaki 4 jam, mungkin beberapa dari kalian bertanya, ”Puasa puasa jalan kaki?” , oh tentu saja. Berpedoman ”puasa jangan dianggap puasa” oleh ustadz siapa itu gue lupa, gue tetep puasa walaupun trekking kek, hiking kek. Mamah, bangga sama aku kan mah?

Sebastian ngeliat kami dengan muka heran, trus dia nanya, ”kalian mau hiking dengan perlengkapan gitu doang?”. Ya memang kami setelan nya setelan turis turis ABG gitu. Kaos, training, sepatu lari, tas sekolah yang isinya bekal. Yah mau gimana lagi, sepatu gunung ga punya, carrier juga ngga, dan lagian minggu kemaren trekking di Bergen Cuma pake setelan yang sama juga uda berhasil. Keep it simple, kalo kata Einstein.

Sampe di pusat informasi dan pintu masuk taman nasionalnya, kami dikasih peta sama Sebastian. Dan juga salah satu info terpenting : lokasi si pohon tertua didunia. Soalnya memang lokasi tepatnya ngga di publikasikan di peta, atau di internet, sedangkan taman nasional ini gede banget. Pas dia membulatkan lokasi kira kira nya, jantung gue deg-deg-an tapi seneng. ”Pohon tertua baby, gue akan datengin lo segera”. 

Masih jam 8 kurang dan kami ada waktu sebelum menuju kabin untuk istirahat, jadi gue dan Pablo memutuskan untuk menemukan misi pertama kami : Air terjun tertinggi di Swedia. Iya semua hal itu seru kalo pake misi, kayak ninja juga kan. Misi kami di taman ini ada 3. Air terjun tertinggi di Swedia, Pohon Tertua di dunia, dan titik tertinggi di taman nasional ini. Setelah lihat peta, air terjun Njupskär nya ngga jauh dari pusat informasi, sekitar 3 km aja. Kami langsung jalan menuju kesana. 

bang atu di air terjun
Suhu mungkin sekitar 16 derajat, dingin. Langit ngga sebiru siang tadi, mungkin karena ini dataran tinggi. Jalan di taman ini masih bagus di awal-awal. Mereka pasang batang kayu sebagai jalan agar pengunjung ngga menginjak-injak tanaman. Turun, naik, lalu ada sungai deras dengan suara air yang kuat uda kedengeran di kejauhan. Ketika berhenti di satu spot untuk memotret si air terjun, gue disentuh oleh sentuhan yang udah lama ga gue rasakan. Nyamuk! Di Stockholm di area hutannya memang ada sih, tapi di kota aman aman aja jadi gue sering berkesimpulan klo Swedia bebas nyamuk. Never been so wrong. Di taman nasional ini banyak ! dan seiring perjalanan selalu ngikutin. Ini juga bikin gue sama Pablo yang tadinya mau tidur di wind shelter doang, jadi fix memilih kabin walaupun bayar dikit.

Air terjun nya keren ! yah ga setinggi dan sebanyak yang ada di Indonesia sih. Gue makin sadar kalo alam Indonesia itu makjinang banget. Keren abis. Tapi ini juga tertinggi di Swedia, jadi gue harus berpikir cara lokal. Jepret sana sini. Duduk menikmati suaranya sebentar, lalu gue sama Pablo jalan lagi. 

Di jalan sering ketemu aliran air dan jernih sekali. Sebastian bilang bisa diminum, air dimana aja di Taman nasional ini. Keren banget kan. Ada satu spot juga yang malah disediain gayung untuk nyerok airnya. 

rumah kami

meja makan
Si kabin ini, dan hampir semua bagian taman nasional ini, rupanya berada di ketinggian sekitar 900m, jadi dari bawah air terjun itu, dimana Cuma sekitar 700m an, kami naik bukit. Jam 9-an, puasa 20 jam, naik bukit itu rasanya memang penuh tantangan. Tapi ini itungannya injury time, atau waktu waktu hampir buka, jadi energi ekstra ada. Aman! Dari ketinggian kami liat belakang dan pemandangannya asik. Alhamdulillah. Malah ada satu spot di gunung itu yang masih ada salju kerasnya. Padahal kan ini summer yah.

Kabin nya keren ternyata. Anget, terbuat dari kayu, dan ada dapur nya. Malah ada makanan dari orang juga, mungkin yang masih bagus dan bisa dimakan. Kaya biskuit gitu, susu, coklat. Walaupun gada listrik dan cucian piring, malah ini bikin jadi seru. Handphone dan kamera harus dihemat batrenya. Ada 6 kasur sederhana. Mandi juga nimba di danau. Oiya kabin kami itu diaput dua danau. Jadi indah. Pas kami sampe udah sekitar jam 2130 jadi udah mau buka puasa ! nyam. Gue pun ambil posisi.

Ga asiknya nih ya, gue lupa kalo ini di bagian tengah swedia, yang posisinya lebih utara dari stockholm, singkat kata, maghrib dan matahari terbenamnya lebih telat. Sekitar jam 1040 kalo gasalah, tapi bismillah, gue putuskan pake jam stockholm aja, karena satu dan lain hal. Selamat berbuka ! omnomnomnomnom. Makan roti, rendang yang dibawa dari buka bersama di kedubes kemarin, dan coklat. Air putih dari danau. Segeeeerrr ! Kami langsung tidur setelah buka puasa dan makan bareng.

berkeliling di taman

Bangun jam 9 pagi, kami sikat gigi dan langsung jalan. Liat peta, kami lingkarin tujuan kami hari ini yaitu dua misi lagi dari tiga. Titik tertinggi di Fulufjället (1042m) yaitu sekitar 10 km ke barat dari kabin kami. Mulai jalan deh. Sayangnya langit putih dan ngga biru. Masih syukurlah karena ngga ujan. Ternyata taman nasional ini beda sama Tyresta, taman nasional kesukaan gue di Stockholm, dimana pohon semua isinya. Disini lebih ke savana stepa gitu. Pohonnya pendek-pendek. Dan nyamuk nya banyak ! untung danau juga banyak jadi asik.

danau dan langit biru
Saking banyak nya danau, kadang kadang kok ini jalan yang kami ikutin ngelewatin danau bagian airnya. Apa ini bagian dari menu jalan di taman ini, atau gimana nih. Akhirnya setelah susah payah melewati daerah berair, akhirnya kami kena juga sepatu basah setelah kejebak nginjek tanah yang ambles ke air. Dan kalau tadinya kami bersyukur mendung tapi ngga ujan, eh ga lama kemudian ujan. Amsyoong. Tapi tenang, abang udah siap dengan ujan. Plastik pun dikeluarkan untuk nutupin kepala. Tapi untung aja ujan disini sama kaya di Stockholm, ga pernah deras.

Di jalan kami liat burung yang kayanya belum pernah gue liat sebelumnya. Atau karena gue memang kurang merhatiin dunia perburungan? Apapun, yang penting enak ada mahluk lain, jd rame. Sempet juga ngeliat hewan yang kayak ayam tapi lari nya cepet banget. Apa sih itu? 

Jalanan udah mulai hilang tanda jalan dan kami harus mengira ngira sendiri dimana letaknya si bukit ini. Ga susah sih, ada arah dari matahari, dan juga bukit tertinggi kan keliatan dari tingginya. Kami naik keatas nerobos rerumputan yang ga dikasih jalan. Karena gada jalan, gerakan jadi lebih lambat. Karena gerakan lebih lambat, nyamuk dengan enak menyantap kami. Nah disini gue belajar lagi, dalam hal apapun itu, selalu ada aja yang bisa kita syukuri. Dalam hal ini, gue bersyukur nyamuk sini itu dodol. Mereka ga lari kalo ditepok, men. Ga lari ! jadi pasrah dan pasti kena. Gue sama pablo membuktikan ulang dengan menepok dengan super pelan, kaya lo mau colek temen lo, iya sepelan itu. Dan tetep aja dia ketepok. Haha. Jauh banget sama nyamuk indo yang Jet Li juga kerepotan nepoknya.

kabin Horsjön
Diatas bukit gue dan Pablo istrahat sebentar. Anginnya enak banget. Bikin keringet cepet ilang. Abis dia makan roti dan minum, kami balik lagi rutenya, karena misi kedua udah selesai dan misi terakhir, itu lokasinya berlawanan sama arah kami. Karena jalannya sama dengan pas pergi, kami uda tau dimana jalan jalan jebakan yang jeblos ke air. Jadi lebih profesional. Mantap.

Sampai di satu kabin di Hörsjon, kami ngintip didalamnya. Ternyata ada orang. Hiker yang lagi istirahat juga. Kami masuk dan menyapa. Ga oke nya, mereka lagi nyeduh coklat panas. Dan gue lagi puasa dan itu masih jam 13 siang. Buka puasa masih 9 jam lagi.

Pasangan itu dari amerika. Nardy dan Brant. Gue kagum sama cerita cerita mereka. Ini rupanya trip mereka yang ke 5 ke swedia, khusus untuk hiking di rute Kungsleden. Rute Kungsleden itu rute hiking terpanjang di Swedia, sekitar 2000 km, dari Abisko, di Swedia utara, sampe Dalarna selatan. Tapi Nardy dan Brant membagi jadi 5 trip, biar lebih enjoy katanya. Setiap trip mereka sekitar 3 minggu. Dan umur mereka itu 50 an lebih. Nebak sih, dari cerita mereka yang bilang gini, ”rumah pertama yang kami beli, 30 tahun lalu, 2 tahun abis kita nikah”, nah coba deh, nikah kan mungkin paling cepet umur 22, berarti sekarang mereka 52. Hiking 3 minggu dengan tas yang makjinang itu carriernya kayanya 80 liter deh.
Pablo, Nardy dan Brant

Setelah ngobrol banyak, ga kerasa sejam berlalu. Mendung yang tadinya bikin ujan juga sekarang jadi terang lagi. Kami pamit dan nerusin perjalanan kami. Udah jalan sekitar 5 jam lebih. Lumayan juga. Dari Hörsjon menuju area air terjun lagi karena konon si Pohon Tertua juga ada disekitar atas air terjun itu. 

Pablo mulai keliatan capek, gue juga. Dan mencari cari sesuatu yang masih kurang jelas itu ga mudah dalam keadaan gini. Tapi kami lanjut. Soalnya gada jalan jelas menuju si Pohon, emang sengaja disembunyikan juga kan. Kami beberapa kali liat peta lagi dan lagi. 
bang atu ketemu si pohon 9550 tahun

Tapi begitu ketemu, kami seneng banget. Akhirnya. Pohonnya ngga keliatan tua sama sekali, tapi ada pagar kecil disekitarnya. Gue inget yang ditulis artikel tentang pohon ini, katanya jauh dibawah tanah dan batu, si pohon ini bisa meng-klon dirinya sendiri setiap mau mati, sekitar tiap 600 tahun sekali. Makanya dia bisa hidup sejak 9550 tahun lalu. Hebat ya. Jeprat! Jepret! Setelah 3 misi selesai semua, dan kaki pegel, kami langsung cari jalan terdekat balik ke Kabin.

Jam 6 sore sampe kabin dengan tergopoh-gopoh. Enak banget rasanya buka sepatu setelah sampe. Kaki rasanya uda nangis kali itu. Fiuh. Langit bagus bagusnya, biru dan berawan. Gue memutuskan untuk mandi, pasti seger kena air dingin, trus tidur sebentar sambil nunggu buka. Karena ga mau bikin air danau kotor, gue pake ember, mandi deket rumput-rumput. Airnya lebih dingin dari perkiraan, tapi justru bikin lebih seger. 

Abis itu langsung berbaring manis di kasur. Aah enaknya selimutan. Tapi dengan keadaan kaki pegel gini, tidur ga mudah juga ya. Gue coba trik andalan gue : bayangin suasana tenang di pantai. Berhasil tidur satu jam setengah dan bangun jam 9. Sebelum buka puasa, ada 2 orang yang datang juga ke kabin kami. Pasangan dari jerman. Ngobrol ngobrol sama mereka sambil bikin teh. Buka puasa emang makan paling enak sedunia ya. Walaupun Cuma roti, biskuit, sama teh. Gue sama Pablo membahas taktik untuk pulang besok. Bis kami dari Särna itu jam 1140. jarak dari Särna ke pintu taman nasional itu 31km, dan dari pintu ke kabin ini 4km. Dengan kecepatan rata-rata jalan manusia yang 5km per jam, kami setidaknya harus jalan jam 430 pagi. Mungkin juga di jalan ada mobil lewat dan kami bisa nebeng. Pablo setuju. Jadi kami langsung tidur ga lama setelah itu.

Fulufjället ke Särna

Gue bangun duluan sekitar jam 425 pagi. Pablo bangun 5 menit kemudian. Kami beberes, dan sikat gigi. Lalu mulai jalan kaki. Ini satu keuntungan ada di daerah Utara, sejak jam 3 pagi itu matahari uda terang, jadi jalanan uda keliatan. Kabut kabut masih ada sedikit diantara pohon-pohon atau diatas danau. Gue menarik hirupan udara sedalam-dalamnya, bersyukur gue bisa menghirup oksigen bersih yang bikin sehat.

pemandangan di depan kabin
Turun dari gunung nya 3,5km baru sampai di pintu depan Taman nasional. Ngga ada pergerakan orang atau mobil mobil, iya maklum ini masih subuh buat siapapun. Asiknya, kami jadi bisa jalan ditengah jalan. Ngga bisa jalan santai, karena sekitar 6 jam dari sekarang, bis kami uda jemput di Särna, yang jauhnya masih 31km lagi.

Jalannya menaik dan menurun, walaupun aspal halus sehingga lebih mudah dari ketika jalan kemarin di jalanan taman nasional yang berbatu. Tapi kali ini tergolong tes ketahanan, karena kami ngga bisa berhenti atau memelankan jalan. Pemandangannya lumayan juga. Matahari di timur bikin langit di Barat jadi biru segar. Segarnya bikin senyum. Kadang lewatin sungai dibawah jalan kami, ada juga danau besar di sisi kanan. 

Dua mobil pertama yang lewat itu berlawanan arah. Ketika kami setengah perjalanan, ada mobil pertama yang searah dengan kami. ”Kita coba nebeng ngga?” gue nanya Pablo. Dia agak ragu, tapi ga menjelaskan kenapa. Gue kayanya tau, dan gue juga sebenarnya penasaran untuk menyelesaikan rute terakhir ini, menu penutup petualangan ini. Kami ga jadi mengacungkan jempol ke arah jalan. Tetap jalan sampai tidak sanggup lagi.

Bis kami jam 1140 di Särna. Dan jam 1100, kami sudah di halte itu, terkapar terduduk di jalannya, punggung bersandar di dinding sebuah toko. ”Aaarrrgghh sampe juga!” kata gue. Pablo juga bilang kakinya sakit banget. Di bis dan kereta pulang, uda jelas kami tidur aja kerjaannya, kecapean.

Cape tinggal istirahat. Cerita seru, itu didapat kalo kita jalan sampe ga bisa jalan.

0 comments: